Followers

Wednesday, December 15, 2010

Cinta Pun Bersemi Kembali...

Salam semua. Semoga senantiasa dalam limpahan rahmat dan kasih sayang daripada Allah S.W.T. Terima kasih diatas segala maklum balas dan komen yang diberikan keatas cerita-cerita yang aku coretkan sebelum ini. Aku belum lagi punya kesempatan waktu untuk aktif berblogging macam dulu serta membalas segala komen dan maklum balas kamu semua. Terima kasih bagi mereka yang rajin meninggalkan jejak di sini walaupun hakikat yang menjengah adalah mesin dan bukannya kamu semua sendiri. He he he. Apa pun aku hargainya.

Kebelakangan ini aku amat aktif ber Facebook berbanding blogging. Apa bezanya blog dengan Facebook? Amat sukar sebenarnya untuk aku berblogging secara mobile. Selama ini aku ber Facebook menggunakan handphone jer. Jarang aku online Facebook menggunakan PC atau laptop. YM dan Facebook chatting aku gunakan perisian NimBuzz (yang aku install kat dalam handphone). Sebab tu kamu semua dapat melihat online sepanjang masa. Berbanding dengan blog, skrinnya terlalu kecil untuk menulis dan membaca blog. Malahan blogger pun tiada dalam bentuk blogger mobile.

Tapi kalau aku hari-hari bercerita kat blog, bosan jugakan. Hari-hari update. Kalau sekali-sekala menulis, barulah kamu semua tenanti cerita aku yang seterusnya... Ceewahhh! (berangan artis 10 saat sekejap. Hahaha)

Baru-baru ini, NTV7 menyiarkan kembali drama Soap Opera China-Hong Kong yang menjadi kegilaan aku sekitar tahun 1996. Masa tu aku disekitar umur 13 ke 14 tahun. Balik jer kelas tambahan, terus Solat Asar, terus terkam televisyen. Ketika itu cerita ini ditayangkan disaluran TV3 dalam slot Jade Drama sekitar jam 6 petang. Menonton ketika seusia itu, aku rasa aku belum mampu lagi menilai kisah ini seperti sekarang. Masa itu pemikiran belum matang lagi. Tengok sekadar suka-suka.

Kali ini berbeza kesannya. Aku menilainya dalam pemikiran yang lebih positif dan halus. Saban episod mesti ada kisah yang meruntun jiwa dan pergolakan jiwa yang amat perit. Bukan calang manusia yang mampu tempuhi. Tetapi itulah sebenarnya peristiwa yang terjadi dipersekitaran kita tanpa disedari.



Kisah ini menceritakan kisah suka-duka 3 wanita dalam keluarga Fong yang mempunyai Idealisme yang berbeza. Tetapi berkongsi suami yang sama... Pergelokan hidup, perasaan simpati dan kasih sayang membuatkan mereka tekad berkongsi hidup bersama memperjuangkan nasib keluarga setelah ditinggalkan suami yang pergi berperang. Dari keluarga yang kaya raya, mereka jatuh muflis. Tetapi mereka bangkit. Dari seorang petani dan gelandangan yang buta huruf, mereka belajar membaca, menulis dan mengira... Belajar berniaga, dan akhirnya mereka berjaya mencipta nama dalam industri tekstil dan juga pembuatan arak. Disaat mereka menghampiri kejayaan, mereka mendapat khabar, suami mereka terbunuh. Didalam meniti arus sebagai balu, Sau Hau dan Man Fung bersatu hati sehingga suatu hari, suami yang dikatakan mati muncul secara tiba-tiba bersama ingatan yang telah hilang dengan ditemani seorang isteri... Hahaha. Masih kuat lagi ingatan aku pasal cerita ini.

Kisah ini berlatar belakangkan perang saudara di China sehingga kemasukan tentera Jepun ke China. Kalau ada kesempatan terluang, disambil mahu melelapkan mata sambil menantikan untuk solat malam, luangkan sedikit masa menontonnya. Ambillah yang positif, dan buanglah perkara yang negatif. Semoga anda terhibur...

3 comments:

w.a.n.n.o.r.f.a.d.z.l.i.n.a said...

Ada tayang balik ek drama ni??Best ni..memang dulu follow citer ni...tapi rasanya kalau tgk skrg mst feel x sama mcm dulu kan..ohh memori.

Bella said...

Seriously suka cerita neh dulu.tak tinggal satu episod pun. tapi skrg nk tengok balik, masa dah tak mengizinkan!

SyuQ said...

wannorfadzlina
soap opera ni ada tayang balik. betul, memang feelnya dah lain. hehehe

Bella
hai bella. salam kenal. sy pun kadang2 tak berkesempatan nak tengok. kat youtube pun ada citer ni