Followers

Wednesday, December 8, 2010

... Dan Masa Pun Berlalu

Salam semua... Salam Maal Hijrah. Semoga tahun Hijrah yang baru ini membawa seribu keberkatan dan rahmat buat kita semua...

Adakah azam tahun lepas anda sudah tercapai? Kalau belum lagi tercapai, teruskan usaha untuk mencapainya ditahun ini. Masuk Awal Muharam, ada dua perkara yang terlintas dikepala otak aku (selain kisah penghijrahan Umat Islam ke Kota Madinah). Pertama; kisah sundel bolong dan kedua genap 2 tahun sebulan aku hidup berseorangan.

Aku kupas dulu kisah yang pertama. Aku meminati lakonan Allahyarhamah Suzanna. Terutama sekali filem Sundel Bolong. Hampir Kesemua lakonan beliau sebagai Sundel Bolong sudah ku tontoni malahan VCDnya juga menjadi sebahagian dari koleksi aku. Apa kaitannya ngn satu Muharam? hehehe. Kalau kalian ada menonton filem Sundel Bolong; Malam Satu Suro, mesti kalian akan ingat arwah Suketi dihidupkan semula dan dipaku menjadi manusia pada malam satu Suro dan dinikahkan oleh bapa angkatnya dengan manusia ditengah hutan rimba pun dimalam satu Suro. Suro itu sendiri membawa maksud Muharam dalam kamus bahasa jawa. Jadi bila tibanya Muharam, secara automatik aku teringat kisah Malam Satu Suro ni.

Adengan jampi serapah, menyeru kebangkitan roh Si Suketi yang berupa Sundel Bolong belum lagi dapat ditandingi oleh mana-mana filem seram (bagi akulah). Bagi aku, scene tu adalah yang terbaik sekali. Suasana malam yang sunyi, diselangi dengan bunyi suara burung hantu, bisikan mentera yang memanggil roh Suketi, Kubur yang merekah berapi, kemunculan Sundel Bolong dari dalam kubur berterbangan... Perghhh. Walaupun banyak cacat celanya, tapi dizaman itu, itu adalah hasilnya yang terbaik. Dan bagi aku masih lagi terbaik.

Kisah kedua, ya... masuk jer Muharam, bermakna berakhirlah hubungan cinta terlarang aku. hahaha. Bila difikirkan semula, aku bercinta dan berkasih hanya selama lapan bulan jer disekitar tahun 2008. Lepas tu masalah mula timbul. Bagi aku tiada siapa yang bersalah. Mungkin keadaan tidak memihak kepada kami. Hampir setahun lebih aku macam orang gila talak. Fikiran menerawang teringatkan dia. Kerja tak jalan. Belajar pun entah kemana. Memang cukup sengsara ketika itu. Masa berlalu; sesaat, seminit, sehari, seminggu, sebulan, setahun dan Alhamdulillah rupanya sudah dua tahun sebulan. Dan aku semakin tabah. Betul juga kata orang dan kawan-kawan aku. "Masa akan melupakan kau kisah yang tak ingin kita lupakan..." Macam mana tu? Fikirlah sendiri. Hehehe

Kenapa kisah ini berbangkit lagi di sini? Katanya aku sudah boleh lupakan... Baru-baru ini aku mendapat berita dari seorang sahabat yang baru merasai dan meratapi nasib seperti aku. Kami pernah berjumpa sekitar bulan Oktober di Kuala Lumpur. Beliau menyatakan kerisauan yang tidak terhingga pasal hubungan cinta beliau yang dihadiri orang ketiga. Dan sekembalinya beliau ke Sarawak, aku mendapat khabar, cinta beliau punah ditengah jalan...

Sedih... Aku dapat rasai apa yang sedang ditanggung sahabatku itu. Saban malam menangis, meratapi... (jangan ingat lelaki takkan menangis bila putus cinta yer...). Sukar tidur, kualiti kerja merosot, merindu dan sebagainya. Apa yang aku mampu lakukan selain menyuruh beliau bersabar. Bukan sehari kita mampu menerima kenyataan bahawa orang yang kita cintai sepenuh hati, takkan mungkin akan datang kembali. Aku faham perasaan beliau. Kerana kami hampir serupa. Sukar untuk membuka hati pada orang lain. Sekali sayang, sayang sampai mati. Sekali benci, benci sampai mati... Sebab tu aku terlalu menjeruk rasa... Begitu juga dengan sahabatku ini.

Bila beliau bercerita, secara automatik juga aku teringatkan kisah aku. Aku dengan si dia, masih lagi berhubung. Masih lagi berkawan dalam istilahnya yang tersendiri. Kata orang, kemaafan adalah dendam yang terindah. Selagi kita berdendam, membenci bermakna kita masih lagi menaruh perasaan sayang padanya. pernah dengarkan istilah sayang tapi benci kan? Hah! macam tulah... Bila segala perasaan itu telah dibuang, kirannya macam bila memandang dirinya pun serupa macam aku memandang tin kosong, langsung tak berperasaan bermakna baru aku sedar, yang aku sudah mampu hidup tanpa dirinya... Bukan mudah yer perasaan tu timbul.

Macam aku cakap tadi, sekarang ni aku masih lagi berhubung dengan sidia. Kalau sidia memerlukan pertolongan, aku sedia membantu. Begitu juga dengan sidia. Untuk sahabat aku tu, aku sentiasa doakan yang terbaik untuk kau. Aku harap kau mampu jadi lebih tabah daripada aku. Biarkan masa yang merawat luka kau. Dan jangan biarkan kenangan itu boleh membunuh kau. Dunia ini terlalu indah untuk kita tangisi... :-)

2 comments:

atty's said...

salam maal hijrah syuq..

NB KARA said...

Syuq, sangat sedih baca coretan ni..putus cinta memang sakit tapikan syuq satu hari nanti, bila waktu bahagia itu sampai. Syuq akan cakap dalam hati. Oh..patutlah jodoh aku bukan dgn dia dulu, rupanya ALLAH nak bagi yang lebih baik..
itu yang akak rasa dan tuhan tidak pernah mahu menyukarkan umatnya tanpa sebab..moga2 satu masa nanti syuq jumpa wanita yang baik dan budiman. AMINNN..