Followers

Wednesday, January 26, 2011

Kenangan Zaman Persekolahan

Salam semua... Semoga didalam lindungan Allah S.W.T. Serta mendapat limpahan rahmat daripada Nya. Kali ini aku ingin bercerita kenangan-kenangan dizaman bangku sekolah dulu. Selepas menamatkan persekolahan darjah 6, aku menyambung persekolahan ke Sekolah Agama Menengah Muhammadiah Batu 40, dari tingkatan 1 hingga tingkatan 5. Sekolah agama yer... Hehehe. Tapi perangai, perbuatan dan pertuturan aku dulu dan sekarang tidak mencerminkan aku kearah itu. Bukan kerana pengaruh, tetapi itu sikap aku sejak azali. Ketika kawan-kawan aku yang lain sibuk bersongkok dan berkupiah ketika diluar sekolah, aku lebih suka tidak memakainya. Ketika itu, waktu persekolahan, semua pelajar wajib memakai songkok. Aku memakainya ketika masa persekolahan sahaja.

Mungkin menyedari perangai aku ini, Ayah aku berusaha untuk menyekolahkan aku ke skolah aliran agama. Bagi aku, mana-mana sekolah pun sama. Mungkin kerana kedegilan aku ketika itu, tanpa dipinta aku dijadikan Pengawas ketika menginjak ke Tingkatan 2, mungkin dengan harapan guru-guru bahawa itu akan mendisiplinkan aku. Ketika pemilihan Pengawas dilakukan, nama aku tiada langsung dalam senarai. Tetapi bila pengumuman dibuat, aku terkejut bila nama aku naik. Waktu tu, aku tengah bikin kecoh dengan kawan-kawan kat barisan paling belakang sekali.

Alhamdulillah, mungkin boleh dikategorikan berhasil... Perangai aku lebih berdisiplin. Malu weeii kalau Pengawas kena denda. Sedikit demi sedikit aku berubah. Berubah sikit jer. Tapi perangai tetap ditakuk lama. Mungkin dari segi tanggungjawab aku lebih berdisiplin dalam melunaskannya.

Masuk tingkatan 3, sikap tanggungjawab aku semakin menebal. Mungkin disebabkan peperiksaan PMR menjadikan aku lebih kuat berusaha. Tapi benar kata orang, kita hanya mampu merancang dan Allah yang menentukan. Keputusan PMR aku tidaklah segah yang disangkan. Tapi aku tetap bersyukur.

Menjejakkan kaki ke tingkatan 4 membuka lembaran baru buat aku. Kata orang, tingkatan 4 adalah waktu peralihan untuk musim percintaan. hahaha. Sebab tiada peperiksaan melainkan persediaan untuk peperiksaan SPM di tingkatan 5. Tapi tidak bagi mereka yang bersekolah dibawah kelolaan Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS). Kami bertungkus lumus menyediakan diri untuk peperiksaan SPM dan juga peperiksaan SMA (Sijil Menengah Agama) @ Empat Thanawi. Bagi aku masa itu cukup menyeksakan. Segalanya perlu dihafal. Kalau tak, tak dapat menjawab. Alhamdulillah, aku lulus walaupun bukan dikalangan yang terbaik tapi melayakkan aku untuk menyambung ke tingkatan 6 bawah bagi aliran agama untuk persediaan peperiksaan STAM (Sijil Tinggi Agama Malaysia).

Masuk tingkatan 5, masa untuk bermain dikurangkan. Masa yang ada lebih ditumpukan untuk mengulangkaji pelajaran. Peperiksaan SPM merupakan nadi untuk masa depan. Walaupun begitu, aku masih lagi menyempatkan diri untuk menyertai kegiatan kokurikulum. Waktu tu pidato Bahasa Enggeris dan bahas menjadi pilihan. Tahun tu aku berazam untuk merampas kejuaran diperingkat negeri untuk kategori pidato. Alhamdulillah, hasrat aku tercapai. Malahan ketika peperiksaan SPM diumumkan aku antara pelajar yang cemerlang di bidang akademik dan juga kokurikulum.

Siapa sangka, budak yang dulu kerap kene denda berjemur, kena rotan disingkirkan kawan-kawan mampu merubah nasibnya di sekolah menengah. Bila kita dibawah, tidak selamanya kita akan berada dibawah. Hidup ini umpama putaran roda. Sekejap kita diatas, sekejap kita dibawah dan nasib kita selalu berubah-ubah...

1 comments:

Sky Before Pinky said...

nice n3.. yerlah..hidup umpama roda. ape pown smoga sntiasa berubah ke arah kebaikn ye, walau kadang kala persekitaran membuat kita bertindak yang tak dijangka..huhu