Followers

Tuesday, March 15, 2011

Duka Selepas Suka

Assalamualaikum semua... Semoga didalam rahmat dan kasih sayang Allah S.W.T hendaknya. Alhamdulillah aku beransur sihat walaupun tidak sihat sepenuhnya. Mungkin ini harga yang harus aku bayar setelah berjimba-jimba dimalam minggu yang lepas.

Dimalam minggu yang lepas, ditemani Pak Uchu aku dan Adik kesayanganku, kami menyusuri seksyen 7, Shah Alam menuju ke I-City. Bukan kali pertama aku kesitu, tapi kali pertama buat Adikku. Memang seasal perancangan kami, aku ingin membawa Adikku kesitu. Sebab selama ini beliau hanya memerhatikan dari jauh sahaja.

Sampai dipintu masuk I-City, aku terkejut bila difahamkan bahawa untuk masuk ke I-City dikenakan bayaran RM10. Sebab sebelum ini, aku pergi tiada bayaran dikenakan dengan alasan ketika itu waktu pembukaan. Hahaha. Lawak.

Sampai disitu detinasi kami berubah bila terpandang Snow walk yang baru dibuka. Menarik! Tapi bayaran RM25 dikenakan untuk setiap seorang dewasa dan RM20 untuk kanak-kanak. Diskaun RM10 akan diberikan sekiranya anda ada memiliki resit untuk masuk. Hahaha. Duit lagi. Lawak. Memang pandai kerajaan negeri buat duit. Nasib jaket dipinjamkan secara percuma. Manakala kasut pula dikenakan bayaran RM20. RM10 untuk sewa dan RM10 lagi untuk deposit dan diberikan stokin percuma.

Mula-mula aku berkeras menyuruh Adikku dan Pak Uchu aku memakai selipar jer. Tapi abang yang jaga kat pintu masuk menunjukkan seorang lelaki India yang masuk hanya lima minit sahaja sebab berselipar. Maka, hendak tak hendak terpaksalah menyewa kasut. Aku sememangnya sudah berkasut.

Masuk jer kedalam, Masyaallah! sejuknya... Memang terasa sejuknya. Tapi aku terlalu excited. Dah mula rasa feeling2 kat London gitu. Hahaha. Aku siap memegang ais kisar yang dibuat salji (hahaha. sebab itulah impian aku). Akibatnya, tangan aku kesejukan dan terasa kebas.

Tengah Feeling2 kat London. Masa ni, Masyaallah! tangan aku dah sejuk giler, keras dan kebas.

Tapi semangat aku nak meneroka masuk kedalam serta memikirkan bayaran RM25 yang dikenakan, aku meneruskan perjalanan. masa ni tangan aku dah masuk dalam jaket baju. Sebab tangan aku dah mula rasa kebas-kebas dan saki-sakit.

Dengan Pak Uchu aku, dirumah ais

Mujur kat dalam tu ada Bangla yang jual penutup telinga, sarung tangan dan stokin. Kerana ketahanan tubuh badan aku menyahaktifkan suhu sejuk yang menggila rendah, maka aku membeli juga sarung tangan dengan harga RM10. Begitu juga dengan Adik dan Pak Uchu aku. Rupanya selama ini mereka menahan rasa sejuk sebab nak duduk kat dalam tu lebih lama supaya berbaloi dengan apa yang dibayar.

Apa yang ada didalam? Menurut pemerhatian aku, Boleh tahan jugalah... Ada rumah Ais, Ada iglu, ada permainan untuk kanak-kanak dan orang dewasa. Masalahnya sama ada anda berani mencuba atau tidak. Kerana keberanian itulah aku sakit-sakit badan sampai sekarang.

Dengan Adikku

Aku rasa hampir 45minit kami kat dalam tu. bergambar, bermain dan menikmati keindahan yang ada didalam. Snow Walk ni baru sahaja dibuka dan masih dalam peringkat menaik taraf lagi. Dengar ceritanya bakal ada salji yang turun masa perasmiannya pada 19 Mac ini.

Bagi mereka yang hendak kesana, bersiaplah lebih awal untuk penjimatan. Bawalah sarung tangan siap-siap dari rumah. Pakailah kasut dan stokin. Semasa kami menuju jalan keluar, kami terserempak dengan dua orang pemuda yang masuk kedalam dengan hanya memakai jaket dan berseluar pendek serta berselipar. Hahaha. Confirm tak lama didalam tu.

Masa nak keluar tu baru aku perasan, suhu didalam mencecah -5 darjah celcius. Ketika itu nafas kami dah mula mengeluarkan asap. Manakala bibir Pak Uchu dan Adik aku sudah mula kelihatan pucat.

Sampai dipintu keluar pun kami masih lagi berlawan siapa yang akan keluar dulu. Disaat pintu keluar dibuka ketika satu keluarga mahu keluar, aku terasa bahang haba yang sangat menyamankan. Secepat kilat aku terus keluar juga. Terasa sungguh nikmat...

Kesan daripada itu, badan aku mula terasa kurang sihat. Impak yang kuterima serta-merta. Sehingga menghilangkan mood aku untuk meneroka Bahagian lain di I-City. Tapi disebabkan bukannya selalu aku dapat peluang macam ini, maka aku gagahkan juga. Sampai santak Subuh barulah kami pulang kerumah masing-masing

Pagi Isnin bila bangun tidur mahu bersiap ketempat kerja, aku mula berasa seram sejuk, badan panas, kepala pening dan loya. Aku demam. Aku yakin ini penangan malam minggu kelmarin. Masakan tidak. Seawal keluar dari Snow Walk aku dah mula terasa kesannya sehingga terbawa-bawa keesokan harinya. Hendak tak hendak aku terpaksalah mengambil cuti sakit. Itupun matahari dah hampir segalah baru aku mampu bangun berjalan keklinik...

5 comments:

Shafika Syuhada Rosli said...

lol~~ neway, envy.. nak pegi i-city . =p

Eqmal said...

wah best tu,,

Sky Before Pinky said...

wah..bestnye p sana..tu kat i-city... tak penah sampai ag..just dengar kekawan bercerita je.. hehe

dah cam kat oversea plak..bukan over the sea..hehe

kak ina kl said...

alamak semua dah kena bayar ek..kensellah nak gi jawabnya

atty's said...

itulah ..skrg semua dah kena bayar.