Followers

Monday, July 19, 2010

Marathon Lagi

Salam semua... Salam petang Isnin yang hening. Minggu ni aku kerja shift petang. Jadi ada dua jam masa untuk berjimba-jimba sebelum aku menutup library. He he he. Semenjak dua menjak ni internet aku bermasalah sedikit. Susah nak update, reply comments dan terjah blog. Sama ada DiGi line bermasalah ataupun whitey bermasalah. Kat opis pula, segan nak buka blog sebab bos sentiasa ada. Boleh buka kalau nak, tapi lebih baik tak payah buka. Jadi attitude aku nampak macam cantik dan bersih sikit. Kali ini boleh update sebab bos aku dah balik. he he he.


Jumaat dan Sabtu lepas, aku berkesempatan bermarathon lagi menonton wayang. Kali ni pecah rekod. Dalam tempoh 24jam aku tengok 4 filem. Bermula malam sabtu, aku memilih cerita Despicable Me. Cerita ni mengisahkan Gru seorang pencuri professional yang mencuri benda-benda yang menjadi perhatian seluruh dunia. Benda terakhir yang dicurinya ialah Skrin Jumbo TV New York Time Square. Gru seorang yang langsung tidak mempunyai perasaan, tidak berperikemanusian dan bangga dengan perkara-perkara yang dilakukannya.

Suatu hari tersebar cerita piramid di Mesir telah dicuri yang meletakkan diri Gru bukan lagi antara pencuri yang terhebat. Maka di merancang satu plan untuk mencuri bulan dengan cara mengecilkan bulan menggunakan pistol pengecil. Disini bermulalah agenda Gru dalam misinya mencuri bulan. Mula-mula Gru memohon bantuan kewangan dari Bank of Devil untuk membina roket, tetapi ditolak atas sebab hasil pencurian Gru yang tidak mendatangkan keuntungan kepada bank. Disinilah Gru berkenalan dengan Vektor seorang yang naif tapi telah mencabar kewibawaan Gru kerana Vektorlah yang bertanggungjawab atas kehilangan piramid di Mesir. Atas sebab itu, maka Gru berusaha untuk membuktikan bahawa dia masih lagi seorang pencuri terhebat abad ini. Bermacam cara digunakan termasuklah mengambil 3 orang anak angkat yang bernama Margo, Agnes dan Edith. Watak Agnes paling comel sekali.

Disebalik kisah Gru, terselit kisah menyayat hati tiga orang budak terbabit. Dimana mereka dibesarkan disebuah rumah anak yatim. Saban hari mereka keluar menjual biskut dan antara pelanggan mereka adalah Vektor. Setiap malam mereka berdoa semoga suatu hari ada insan yang baik hati yang sudi mengambil mereka sebagai anak angkat...

Opss... kalau aku citer sampai habis, tak best la kan. Apa kata kamu semua luangkan masa bersama-sama keluarga menonton cerita ni. Tak rugi. Bagi aku inilah cerita kartun terbaik yang aku tonton selepas Kung Fu Panda. Penuh emosi, lawak jenaka, kekecewaan, kegembiraan dan juga perasaan marah dan geram. Semua elemen di campur dan diolah serta diadun menjadi satu serita yang penuh rencah dan warna warni. Walaupun jalan ceritanya yang simple tapi pengolahannya membuat penonton teruja untuk mengetahui setiap kesudahannya.

Ada juga beberapa kelemahan dalam cerita ni. Watak tiga budak tu kurang diperkembangkan dengan baik. Seperti asal usul mereka dan pertalian antara ketiga-tiga mereka. Apa pun aku bagi 5 bintang untuk cerita ini. Kenapa? sebab cerita ini mampu membuat aku ketawa dan berasa sedih serentak...

Filem seterusnya; Eclipse. Ha ha ha. macam tak percaya aku menontonya untuk kedua kali dengan rela hati. Jarang sekali aku menonton filem dua kali di panggung. Setakat ni Harry Potter and The Goblet of Fire dan Pontianak Harum Sundal Malam II yang aku menontonnya sebanyak dua kali, itu pun sebab terpaksa...

Eclipse aku sudah ceritakannya pada entry yang lepas. Kali ini aku menontonnya tidak berseorangan. Hari Sabtu yang damai, aku ada date dengan hanny. Kami menonton wayang bersama. Tiga cerita sekali. Siapa hanny. ha ha ha. Biarlah rahsia. Aku pilih Eclipse pun sebab aku tahu, Twilight Saga antara filem kegemarannya. Macam aku cakap, Eclipse bukanlah filem yang akan melekat kat kepala otak aku untuk tempoh jangka masa yang lama tapi boleh dikatakan terbaik berbanding Predators dan jufa terbaik dalam kelompoknya yang tersendiri.


Selepas lunch ala kadar kami masuk panggung lagi. Filem seterusnya, Inception. Filem yang agak berat temanya. Selepas matrix, aku menanti-nanti filem yang mampu membuat aku teruja disebabkan kewujudan dunia lain selain dunia realiti. Cerita ini mengisahkan Dom Cobb seorang pencuri maklumat dari minda melalui mimpi seseorang. Tugas terakhir beliau membawa beliau bertemu Saito, seorang ahli perniagaan korporat.

Dalam misi terakhir Cobb mencuri maklumat daripada mimpi Saito, beliau kehilangan seorang arkitek perancang mimpi dan Saito yang mengkagumi kelebihan Cobb menawarkan peluang pekerjaan dalam misi menanam idea, maklumat dan pemikiran palsu (dalam cerita ni benda ni ada istilahnya yang tersendiri dan aku terlupa...) dalam pemikiran pesaing dia; Fisher melalui mimpi dengan ganjaran, nama cobb dibersihkan dari tuduhan membunuh isterinya Mal dan dapat bertemu kembali dengan anak-anaknya.

Melihat peluang yang ada didepan mata, Cobb bersetuju dan mula mengumpul ahli-ahli pasukannya yang terbaru selain Arthur termasuk ahli kimia Yusuf, pakar arkitek yang masih lagi belajar Ariadne, dan pakar penyamaran Earnes. Misi kali ini disertai Saito sendiri sebagai seorang pelancong. Apakah misi mereka berjaya? Siapa pula yang membunuh Mal. Anda saksikan sendiri... :-)

Dunia mimpi dan realiti lebih kurang sama. Tiada tenaga yang luar biasa, kehebatan dalam seni bela diri dan pertarungan diluar batasan minda kita. Semuanya berlaku secara semulajadi kecuali ia terjadi didalam mimpi. Aku sendiri tak pernah terfikir cerita yang sebegini. Anda jangan terkejut, dalam mimpi, mereka mampu bermimpi lagi dan dalam mimpi tersebut, mereka bermimpi lagi...

Cerita ini sehebat The Matrix, tu yang mampu aku katakan. Sesi pertarungan dalam graviti sifar cukup mengujakan aku. Setiap babak mampu disempurnakan dengan baik dan teliti. Cuma satu sahaja. Setiap plot diolah terlalu pantas dan kadang-kadang aku terasa pening untuk memahaminya. Permulaan cerita yang agak terklimaks sedikit, membuat aku tertanya-tanya siapa penjahat yang sebenarnya... Watak Cobb agak merumitkan dengan kisah silam beliau yang sering menghantui diri beliau sendiri sehingga beliau takut untuk menjadi arkitek mimpi, pada hal beliau adalah antara arkitek mimpi yang terbaik. Satu lagi, aku rasa tiada sebab Saito harus ikut serta dalam misi ini melainkan penerbit mahukan cerita ini kelihatan berbeza dipermulaannya. Aku akui, cerita ini sedikit berbeza dari cerita yang lain diawal permulaan.

Pengakhiran cerita ini cukup mengujakan. Berkemungkinankah akan ada Inception 2. Sungguh sayang jika cerita seperti ini ditamatkan sebegitu sahaja. Untuk Inception, aku bagi 3 setengah bintang. Bagi penggemar filem Matrix, jangan lepaskan peluang untuk menyaksikannya.


Selepas Inception, kami pergi mencari toilet dan cari makanan untuk diseludup masuk untuk filem yang seterusnya. Kali ini aku memilih filem melayu genre seram; Mantra.

Mungkin melalui trailer filem tersebut kita disajikan dengan adengan-adengan yang terasa boleh meremangkan bulu roma. Seperti kebiasaannya filem melayu lebih indah trailer dari ceritanya... Inilah cerita seram yang paling tak seram sekali yang pernah aku tonton. Aku rasa rata-rata orang dalam panggung kecewa dengan filem ini. Filem ini bukanlah terlalu hampas sangat. Bagi aku jalan ceritanya menarik, kuat dan disertai pelakon-pelakon yang berwibawa tetapi garapan dan pengolahan cerita ini sungguh mengecewakan. Aku tak nampak apa elemen seram yang cuba ditampil oleh pengarah. Filem Zombie Kampung Pisang tu lagi bagus dari Mantra.

Jangan salahkan kenapa orang kita tak suka tengok filem sendiri kalau inilah keberhasilannya... Sunguh mengecewakan. Cerita seram menjadi cerita kelakar. Dengan RM12 aku rasa tak berbaloi sangat dan layak tengok DVD cetak rompak RM5 jer. Jangan marah dan cepat melenting... Tapi seharusnya Mantra boleh dihasilkan dengan lebih bagus lagi ditangan orang yang lebih kreatif.

Cerita sehebat mana pun, tapi bila ditangani oleh orang yang tak sesuai, cerita tu akan hancur juga. Aku tak mahu ulas panjang cerita ini dan aku tak galakan kamu semua menontonnya sebab indah khabar dari rupa. Tunggu sahajalah versi cetak rompaknya dipasaran. Itu mungkin lebih berbaloi...

Habis sudah cerita pasal marathon. Aku pulang dalam kepuasan yang maksima. Sebab aku dapat menonton filem-filem yang aku mahu walaupun filem terakhir sedikit mengecewakan. Minta maaf kalau aku terlalu mengasari filem Mantra. Sebab aku mengharapkan sesuatu yang berlainan dari filem tu...

So, hanny. I'm waiting your review from your perception. Janganlah blog tu dibiarkan terus berhabuk yer... :-)

3 comments:

sizukaDeboss said...

nk tgok jgk despicable me.tp dekat sini lmbt lg kuar.huuuuu~byk sgt movie beratur msuk cinema

hanny said...

ala..nanti yer..hehehehe..skrng bz kit.. :)

Rani Rashid said...

haha :D Hanny ni rupanya..huhu..kihkihkih..kenal benor...:P Aku nak tgk citer despicable me..cam best je die punyer trailer....