Followers

Wednesday, August 18, 2010

Lagi-Lagi Durian... Di Bulan Ramadhan


Salam semua... Bila sebut pasal durian, semua orang akan terbayang buah berduri yang baunya cukup menusuk hidung. Ada sesetengah menggemarinya dan ada pula yang tak berapa suka. Cium baunya sahaja sudah cukup memeningkan kepala.

Aku memang hantu durian. Bukan tahap hantu, mungkin dah jadi setan kot. He he he. Jangan ditanya aku berapa ulas aku makan. Tapi tanya berapa pokok aku mampu makan. Mood makan durian aku bermusim. Bila tiba masa aku nak makan durian, sekali hadap, aku boleh habis 2 ke 3 biji sekali makan. Itu sekali hadap. Sehari aku boleh menghadap durian lebih empat kali. Jadi kiralah berapa biji aku mampu makan. Itu bila tiba masa aku meroyan nak makan durian... Bila bukan masanya, kek perasa durian pun aku tak lalu nak menjamah.

Semalam, aku berkesempatan menemani Ayahku yang mempunyai urusan di Kuala Kubu Bharu. Bisness keluarga. Secara tak langsung aku pun terlibat sama. Kalau tak terlibat, tak dapatlah bahagian aku :-). Dalam perjalanan menuju kesana, melalui Lembah Beringin, Kerling dan Kuala Kubu Bharu boleh dikatakan dikiri kanan ada orang menjual durian. Aku teruja. Sebelum itu, beberapa hari dan beberapa minggu Ayah aku ada mengoffer untuk membelikan durian, tapi aku menolak. Sebab tekak aku belum mampu untuk menerimanya lagi dan kali ini tekak aku sudah bersedia!

Durian di kawasan ini berbeza dengan kawasan lain. Kebanyakan durian disekitar sini, durian bukit atau durian gunung dan ada sebahagiannya durian hutan asli yang dijual oleh masyarakat orang asli disekitar. Rasanya... Masyaallah! Sungguh enak sekali. Lebih enak dari GCB McD, Chocolate Indulgence Secret Recipes, Ayam perasa original dan spicy KFC, Char kuew Tiow, Laksam, apam balik, satay dan kuih akok.

Jadi aku memang teruja memborong durian semalam. Sepanjang jalan aku mencium bau yang menggiurkan... Sampai kerumah, aku dah tak sabar-sabar lagi mahu meratah durian. Aku dah tak fikir juadah lain. Dalam kepala otak aku hanya durian sahaja. Azan Maghrib berkumandang, durian dulu yang ku capai. Ayahku menggelengkan kepala, Emakku pula menegur... Tapi aku peduli apa. Hajat aku mesti dipenuhi. Saat durian tu mencecah gigi dan ku kunyah serta ku telan... Masyaallah... Lazatnya, Nikmatnya, Sedapnya. Perggghhhhh!!! (korang meliur ke? Ha ha ha)

Alhamdulillah, aku tidak punya apa-apa masalah dengan durian. Makanlah banyak mana, Insyaallah tidak akan berlaku perubahan Biologi dalam diri aku. Ada sesetengah orang. Makan seulas, terus nak pitam. Makan sedikit, darah tinggi naik. Tapi aku, Boleh tambah lagi beberapa biji. Aku juga serba sedikit tahu menahu pasal skill memilih durian. Mungkin ini warisan daripada Pak Lang aku yang mempunyai dusun sendiri. Maka secara tak langsung aku sendiri terbiasa bila setiap kali beliau menilik durian untuk diagihkan

4 comments:

Lya Colours said...

duriannnn
cedapnyee
tapi x leh makan sgt la, panas badan

atty's said...

kty pun pencinta durian ..

hanny said...

meh2..jemput2 mkn..hehehehe..kat umah ada lg nih..

ZACK ENTRY said...

kita ada persamaan?=P



latest entry Ekspedisi Jelajah Gua - Episod 3 (Gua Ular)