Followers

Tuesday, August 24, 2010

Nostalgia Ramadhan 2


Salam semua... Mula-mula aku ingin memohon maaf kepada kamu semua kerana jarang sekali dapat menziarahi blog kalian. Aku agak kesuntukan masa sedikit. Terima kasih kepada mereka yang sudi meninggalkan komen di setiap entry. Aku juga tidak sempat membalas komen kalian. Segala maklum balas kalian, sangat-sangat aku hargai.

Kali ini aku masih lagi bersiaran pasal nostalgia di bulan Ramadhan. Sebenarnya aku tak pasti ini kenangan manis atau pahit buat diri aku. Manis kerana kecetekan akal aku yang mana bila aku mengenang kembali membuat aku tergelak sendiri. Pahit kerana menjadi musibah yang tidak disangka buat diri aku.

Ceritanya bermula disuatu hari yang petang yang panas. Masa tu aku masih lagi menuntut di UiTM di peringkat Ijazah. Kebetulan pula cuti semester sudah bermula. Jadi aku menyambut Ramadhan di kampung. Maka adikku yang ketika itu belajar di Johor juga pulang.

Ramadhan ketika itu jatuh pada musim panas. Bahangnya cukup membuatkan tekak aku cepat kering serta tubuh badan mengalami hidrasi yang agak tinggi. Secara tak langsung badan aku terasa cepat letih dan lesu serta tidak bermaya. Aku juga kerap mandi untuk menghilangkan rasa bahang kepanasan.

Ketika itu, tak silap aku tinggal beberapa jam lagi untuk berbuka. Aku memang sudah mencapai tahap bahang kepanasan yang maksima. Tiba-tiba aku dapat idea baik punya. Ayah dengan Emak aku sedang berbual di ruang depan rumah. Manakala Adik aku tidak dapat dikesan.

Aku terfikir nak mandi air ais untuk melegakan kepanasan aku. Jadi keadaan ketika itu memang bersesuaianlah kerana tiada siapa yang akan mencegah aku. Mula-mula aku ambil ais kiub dari peti ais. Peti ais rumah aku berbeza sedikit dari yang biasa. Ia dilengkapi dengan kemudahan pembuatan ais kiub secara automatik. Jadi bila tekan jer Ice, maka keluarlah berketul-ketul ais kiub. Tak silap aku ketika itu, aku menggunaka dua jug air minuman untuk menadah ais. Selain itu aku gunakan juga dua botol air minuman sejuk yang diambil dari peti ais sebanyak 1.5 liter setiap satu.

Masa tu aku dah happy giler. Impian bakal tercapai. Dengan bahan-bahan tu, aku masukkan dalam tub mandi. Lepas tu aku tambah air paip terus aku masuk berendam. Masyallah! Heaven sungguh... Nyaman sekali. Aku rasa nikmat yang tidak terkira. Dekat setengah jam juga rasanya aku dalam bilik air tu.

Masa aku keluar dari bilik air, masih tiada orang lagi di dalam rumah. Kedua orang tuaku masih lagi bersembang diluar. Selepas berpakaian, aku menyertai mereka. Ketika itu baru aku perasan, aku mula berasa tidak sedap badan. Rasa macam nak demam.

Lepas berbuka puasa, keadaan aku makin teruk. Aku selesema dengan badan terketar menggigil. Sah aku demam! Selepas solat Maghrib, aku sudah tidak mampu lagi untuk berdiri. Kaki aku juga terasa kaku. Badan aku rasa sejuk giler. Tergigil-gigil. Aku tak mampu nak solat terawikh. Makanya Ayah dengan Adik aku yang pergi. Emakku menemani aku yang ketika itu dah macam orang demam malaria.

Kedua orang tuaku termasuk adikku berasa pelik. Bagaimana aku yang sihat walafiat disiang hari boleh demam waktu berbuka. Maka hendak tak hendak, aku membocorkan rahsia yang aku mandi air ais bagi melegakan badan. Ayah aku diam tapi Emak aku tak habis-habis meleteriku. Adikku hanya tergelak. Mereka tidak menyangka aku akan mengambil tindakan sedemikian...

Setiap kali Ramdhan dan bila aku kepanasan nak mandi, aku pasti akan tersengih terkenang kembali kisah ini. Sekarang ini, kalau aku kepanasan, aku lebih suka membasahkan badan dengan air panas sebab bila keluar dari bilik air dan menghirup udara luar, terasa badan begitu nyaman, selesa dan segar.

2 comments:

hanny said...

hehehehe...mana leh lupa bro...mati2 ingat ada orng tu kena demam kura..sib baik ada stock ubat demam kat umah.. (^ ^!)

atty's said...

baca entry ..nie .sambil senyum2..