Followers

Friday, August 6, 2010

Novel

Salam semua... Salam tengah hari Jumaat yang mulia. Hari Jumaat yang terakhir di bulan Sya'ban. Lamanya aku tak bersiaran. Bukan sibuk dan juga bukan terlalu sangat melayan perasaan. Tapi aku terlalu malas nak membuka blog. Salah satu sebab; line broadband yang macam biskut choc fudge. Kejap ada, kejap tak de. Mula-mula aku ingat whitey cari pasal. Ataupun DiGi line aku bermasalah. Tapi rupa-rupanya Nokia PC Suite aku tu yang selama ini jadi host untuk dial up internet, kena update supaya compatible dengan DiGi Broadband aku yang kadang kala mencapai kelajuan tahap 3.5Gs.

Rupanya aku dah jauh menyimpang dari topik yang nak aku ceritakan. He he he. Normallah kan. Berbalik pada tajuk entry diatas, siapa yang minat membaca? Aku rasa rata-rata bloggers memang suka membaca. Dengan membaca itu lah, kadang-kadang kita dapat idea macam mana nak menulis kat blog. Betul tak?

Membaca macam sudah menjadi tabiat aku. Kadang-kadang masuk toilet pun aku bawa buku. Kedai buku menjadi tempat wajib dikunjungi bila aku keluar kemana-mana. Sekarang ini, Kalau kamu semua tengok, lambakan novel-novel berbahasa Kebangsaan macam sudah menjadi trend. Macam-macam genre novel ada; cinta, Islamic, komedi, thriller dan sebagainya yang kadangkala cukup memeningkan kepala untuk kita membuat pilihan. Untuk diri aku, budget setiap bulan hanya untuk 2 buah buku sahaja yang meliputi novel ataupun bahan bacaan am.

Novel pilihan aku biasanya datang daripada penulis-penulis kegemaran aku. Kalau mereka ni ada novel keluaran terbaru, wajib aku membelinya. Aku sudah terbiasa dengan gaya penulisan Norhayati Berahim, Ramlee Awang Murshid, Nizam Zakaria, Aisya Sofea yang sentiasa ada kejutan. Bukan aku tidak mahu keluar dari kepompong mereka. Pernah... Tapi teramat mendukacitakan...

Aku cukup anti kalau aku membelek novel dan tertera nama-nama watak yang terlalu pelik untuk disebut dan terlalu jangal didengar... Contohnya seperti Adrienna Arrisya Natsya Ryan... (Motiiippp!) Tolonglah... Walaupun ada manusia sebegini wujud, bukankah novel tu satu medium yang paling melekat di hati dan otak? Untuk kita jadikan iktibar dan merapatkan diri kita dengan penulisnya?...

Kalau aku sebut Laksamana Sunan, apa yang kamu semua fikirkan??? Ramlee Awang Murshid, betul tak? Keris Naggore, betul tak? Sebab itu kenapa nama-nama watak itu penting untuk disebut supaya mudah diingat dan dapat diselami jalan ceritanya. Contoh yang lain, katakanlah watak yang dicipta itu berdarah kacukan, tidak perlulah penulis mahu mencipta nama yang terlalu bombastik... Salah satu watak novel berdarah kacukan yang melekat kat otak aku sehingga sekarang; Carl Zafran (ibunya berbangsa sepanyol dan bapanya berdarah melayu) dari novel Cinta Pertama nukilan Norhayati Berahim yang kali terakhir aku membacanya kira-kira 3 tahun lepas. Simple, menarik dan kemas namanya. Tak berbelit lidah aku nak menyebut. Bila aku tersebut Carl Zafran, aku terus teringat Nurul Iman, Pak Tabib dan sebagainya... Bukankah ini sudah cukup untuk kita mengingati semula jalan ceritanya, dan mahu menyelami semula isi ceritanya? Secara tak langsung, kita sendiri terus teringat dengan penulisnya...

Beberapa penulis yang aku sebutkan namanya seperti diatas merupakan penulis belainan genre penulisan... Ramlee Awang Murshid cukup sinonim dengan genre thriller, Norhayati Berahim genre cinta yang penuh pengisian jiwa, Nizam Zakaria... erkkk aku tak berapa pasti beliau penulis bergenre apa. Akan tetapi tulisan beliau skeptical dan melangkaui gaya penulisan penulis-penulis Malaysia yang lain... Contohnya; Awang Vampiro, Mata Kucing, Seri Tertangguh yang bagi aku karya beliau kadang-kadang terlalu sinis dan melangkui kebatasan akal manusia berfikir. Awang Vampiro sebagai contoh. Berlatar belakangkan kemusnahan Kerajaan Kesultanan Melayu Melaka dan Zaman Renaissance di Eropah, munculnya watak-watak seperti Awang yang menjadi punca berlakunya sesuatu peristiwa besar didunia.

Aku pernah terfikir, sampai bila kalau aku membaca novel aku harus dibayangi oleh penulis-penulis kegemaran aku seperti diatas? Aku suka membuat perbandingan antara karya penulis ini dengan penulis itu. Aku pernah membeli novel yang aku suka jalan ceritanya. Menarik. Akan tetapi aku berasa hampa bila nama-nama watak yang diberikan terlalu bombastik. Malahan olahan dan garapannya terlalu ringan. Situasi perbualan diantara watak-watak seperti dibuat-buat dan macam terasa kaku dan janggal pada hal perbualan itu sekadar perbualan yang biasa-biasa sahaja.

Ada lagi beberapa penulis yang aku cuba dekati karyanya seperti Anuar Kamaruddin, Hlovate, Rose Harissa yang bagi aku mereka punyai kelainan dalam berkarya cuma aku kurang berkenan dengan nama-nama watak yang diberikan. Walupun bukan bombastik tetapi terasa macam plastik sedikit. Mohon maaf yer :-)

Apa yang aku coretkan disini, adalah sekadar pendapat peribadi aku sahaja. Bila aku membeli novel atau buku, biarlah terasa seperti aku berbaloi untuk memilikinya walau dengan harga RM19.90. RM19.90 apalah sangat nilainya... Tetapi bagi mereka yang tidak berkemampuan, nilai sebegitu terlalu tinggi harganya...

p/s: novel seharusnya mempunyai perasaan dan bukannya perasan :-)

4 comments:

Sky Before Pinky said...

hehe.. novel best baru beli..kalo fiza, novel nak beli buley tapi kene gak tengok budget..

hanny said...

iyer2... sy sokong... novel yg best kena la plot n ceritanya yg best..paling penting xplastik dan seolah2 dibuat2..simple tapi senang difahami... paling penting, as reader kt leh MASUK dan MERASAI setiap jalan cerita tuh....cthnya mcm citer cinta pertama tuh... i LIKKKEEEE....tapi,biasala.. rasanya ramai novelis skrng syok sendiri.. seolah2 menulis karangan dialam mimpi...hehehehe...sorry...sy tetap pilih yang lama...lama itu lah yang bagus...so,penulis baru,mari menimba ilmu dr penulis2 lama yer...

Rani Rashid said...

drienna Arrisya Natsya Ryan... (Motiiippp!) Tolonglah... Haha...aku suke ayat ni...ni author yg suke feeling lebih2..x ingt dunia dh wat watak...bubuh nama moden bagai...tapi citer hampeh

kakyang .. said...

shuq,

cuba bace novel2 anis ayuni pula ..
sangat meresap jiwa ..