Followers

Thursday, October 27, 2011

Kesempurnaan

Assalamualaikum semua pembaca. Semoga dalam limpahan rahmat dan kasih sayang daripada Allah S.W.T. hendaknya...

Kesempurnaan kadangkala memberikan keuntungan dan kadang kala juga membebankan. Aku jenis manusia yang mementingkan kesempurnaan. Dari segi pakaian mahupun gaya hidup. Serba serbi mau perfect dimata aku dan dimata masyarakat.

Ini ada satu kisah yang terjadi pada aku. Berkaitan dengan kerja. Kerja aku; memproses segala mala permohonan foreigners yang nak join MM2H program. Kalau boleh, aku nak achieved zero failure. Zero mistakes. Semua permohonan mesti lulus bawah aku. (kerek seeeh!. Hahaha). Sebab tu bila ada income or savings from applicants yang tak cukup, seboleh mungkin aku cukupkan. Aku kaji balik segala mala akaun yang diorang bagi takut aku terlepas pandang. Itu termasuklah interest yg diterima walaupun ciput jer. Tak pun, aku call ejen diorang bagi tahu tak cukup income or savings (kebanyakan yang gagal tu sebab tak cukup savings dengan income jer)

Satu hari aku incharge sekali untuk meeting approval. Ada satu permohanan ni aku handle. Tapi gagal. Sebab Savings tak cukup. Through ejen pulak tu. Mustahil! I never fail... Aku buat checkup sekali lagi. Check account savings applicant ni satu persatu. Sah aku terlepas pandang. Sebab aku memang yakin yang aku dah betul buat dan mustahil la ejen ni berani menghantar permohonan yang tak lengkap dan tak mencukupi. Disebabkan sifat dan sikap perfectionist aku ni, telah menyelamatkan permohonan applicant ni dari digagalkan. dan aku memang malu sekali masa tu sebab kesilapan tu berpunca dari aku sendiri. Siap TKSU aku pun dok komen2 bagai. Ni perfectionist yang boleh menyelamatkan keadaan.

Ini pula kisah perfectionist aku yang memberi mudarat; satu hari aku bangun dan bersiap nak pergi kerja seperti biasa. tapi bila aku nat set rambut, tak jadi. Tak seperti yang aku nak. Jenuh aku buat pelbagai cara. Tetap hodoh. Sampai mengambil masa berminit-minit lamanya dan akhirnya aku terlepas train yang mengakibatkan aku bakal terlepas bas pertama ke Putrajaya. Memang kelam kabut gila aku masa tu. Dah tahap berlari mengejar bas dan train. terseksa sungguh...

Ironisnya kisah aku ni, tak semua perfectionist memdatangkan mudarat. Ada gak yang membawa kebaikan. tapi kalau dah terlalu perfect sangat, melampau lah tu... Aku tahap biasa-biasa jer. Kadangkala jer menjadi luar biasa. Hehehe

1 comments:

asyrafNAKjadiLEBIHbaik said...

nice point of view

wondering, kalo aku perfectionist, mungkin dah habis master dan dah buat phd, atau, dah bos/pengarah kat mane2 company,
atau
dah jadi kaya raya dlm business sendiri dn tggu mase je nak dpt anugerah atau gelaran dari sultan2...

HAHAHAHHAHAHA...

sometimes, the DEFINITION of perfection is different of from each other.

perfect is not like 'doing things right'...LOL